Sepuluh Kesalahan Berargumen

0. Ini semua buat apa, sih?

Kita saban hari dibuat pusing oleh sedemikian banyaknya perbedaan pendapat di sekitar kita. Entah itu soal keyakinan, soal kesetujuan terhadap naiknya harga BBM, soal klub sepak bola, dan sebagainya. Ada orang yang bersikeras dengan pandangan awalnya dan menghujat lawan pendapatnya. Yang dihujat pun juga balik menghujat. Budayawan Goenawan Mohamad menyamakan sikap seperti ini seperti dua buah pesawat televisi yang disetel berhadapan. Suara dan gambarnya bersahut-sahutan tanpa bisa mengerti satu sama lain. Tidak ada dialog. Yang ada hanyalah monolog berjamaah.

Ada juga orang yang kepalang bingung menghadapi carut-marut kebebasan berpendapat seperti sekarang ini. Agaknya kita sudah terbiasa hidup di zaman Asas Tunggal di mana kita tidak perlu repot-repot berpikir soal perbedaan. Di tengah era informasi ini, kita setiap hari dipaparkan opini-opini yang saling bertentangan dan juga debat-debat kusir. Tidak ada yang bisa lepas dari media massa (yang menyiarkan opini para konglomerat dan golongan) dan media sosial (yang menyiarkan opini orang-orang selainnya). Semuanya menyiarkan debat kusir yang tak berujung dan tak pula berpangkal. Walhasil, sebagian orang akhirnya cenderung percaya-percaya saja dengan apa yang mereka lihat dan dengar tanpa mau mendalami dan mengkaji kebenarannya, saking bingungnya. Sebagian yang lain pendapatnya terombang-ambing dan hanya ikut suara orang banyak, tak ubahnya seperti domba.

Ini sebabnya, kita semua harus belajar menjaring dan menimbang kebenaran suatu perkataan. Bagaimana caranya?

Sebuah perkataan atau opini bisa kita anggap benar jika memenuhi dua syarat:

  • Pertama, opini itu harus punya argumen-argumen pendukung yang bisa dipertanggungjawabkan.Misalnya, seseorang memilih mendukung kebijakan penaikan harga BBM bersubsidi. Mengapa begitu? Berdasarkan data, rupanya yang menikmati BBM adalah kalangan yang sudah cukup mapan. Padahal, subsidi dialokasikan untuk masyarakat kurang mampu. Pengertian “bisa dipertanggungjawabkan” di sini kita kembalikan pada orang yang berpendapat dan juga diri kita sendiri sebagai orang yang menilai. Ada yang mengatakan, “di luar urusan iman, semua hal tidak mutlak kebenarannya.”
  • Kedua, cara menalar argumen yang dipakai haruslah benar. Seperti apa cara menalar argumen yang benar? Contoh mudahnya, kita bisa mengingat-ingat kembali pelajaran logika di sekolah. Misalnya: “Semua manusia akan mati. Sokrates adalah manusia. Maka Sokrates akan mati.” Berbeda dengan syarat pertama, di sini ada patokan-patokan pasti yang lebih-kurang bisa membantu kita dalam menilai sebuah perkataan atau opini.

Nah, dalam tulisan ini kita akan melihat beberapa contoh kesalahan dari syarat kedua. Dalam ilmu logika dan tradisi debat, kesalahan argumen dikenal dengan istilah kesesatan logika (Inggris: logical fallacy). Disebut sesat karena kesesatan logika membuat argumen yang salah menjadi seolah-olah benar dan dapat dipertanggunjawabkan. Ada puluhan jenis kesesatan logika, tapi di sini kita hanya menilik sepuluh (plus satu) saja. Selain agar lebih mudah diingat, jenis-jenis yang saya tulis di sini setidaknya sudah cukup untuk pegangan sehari-hari.

Mari kita mulai.🙂

1. Berpatokan pada orang (argumentum ad hominem)

Kamu berani kritik saya begitu? Memangnya kamu itu siapa? Sekolah aja masih dibayarin.

Kita cenderung untuk melihat siapa yang berbicara daripada apa yang dibicarakan. Sering kali latar belakang seseorang dijadikan alasan untuk menolak apa yang dia ucapkan. Pada umumnya orang tidak akan percaya pada seorang mantan napi yang bicara soal kebaikan. Latar belakang suku, agama, ras, dan kegolonganan orang yang berbicara dipandang lebih utama daripada apa yang dibicarakan.

X  : Kata D. N. Aidit, jika ingin menguasai Indonesia maka kuasai dulu Jawa.
Y  : Omongan orang komunis kok dipercaya?
X  : Meskipun dia komunis tapi apa yang dia katakan juga bisa benar, kan?

Mengukur kebenaran suatu ujaran dari siapa yang mengujarkannya adalah wajar bagi manusia. Itulah mengapa kata-kata pembohong tidak dihiraukan dan pendapat para ahli diperhatikan. Namun ada kalanya seorang pembohong bisa berkata benar dan seorang ahli bisa berpendapat keliru. Kita boleh saja meragukan apa yang dikatakan orang jika orang yang mengatakannya memang meragukan bagi kita. Yang harus kita hindari adalah menolak mentah-mentah apa yang dikatakan hanya karena siapa yang mengatakannya.

Ada baiknya kita renungkan kata-kata dari Ali bin Abi Thalib ini:

Perhatikan apa yang dikatakan dan jangan perhatikan siapa yang mengatakan.

2. Generalisasi yang terburu-buru (hasty generalization)

New York dulu dibom orang Islam. Madrid dulu juga dibom orang Islam. Pasti semua pembom itu orang Islam.

Logika orang awam menyimpulkan bahwa jika hari ini hujan dan besok juga hujan, maka hari-hari berikutnya juga akan hujan. Jika seseorang jatuh lalu tertimpa tangga maka ia akan menganggap hidupnya sial. Semakin sering kita mengalami sesuatu, kita cenderung berasumsi bahwa sesuatu itu akan selalu terjadi.

Lantas berapa kali kita harus mengalami sesuatu agar kita bisa membuat generalisasi? Tidak ada patokan yang pasti. Paling tidak, kita tidak boleh mengambil kesimpulan hanya dengan melihat satu-dua kejadian yang sama. Yang penting adalah berhati-hati dalam melihat suatu kejadian, karena bisa jadi itu hanya kebetulan.

3. Mempertanyakan niat lawan bicara (bulverisme)

Kamu bilang begitu cuma karena kamu ingin dikenal, kan?

Memang benar sabda Nabi Muhammad bahwa tindakan bergantung dari niatnya. Tapi dalam menghadapi perbedaan pendapat, bisakah kita tahu secara pasti apa motif lawan pendapat kita? Tidak ada yang bisa menjamin. Sering kali mungkin kita sendiri yang berprasangka buruk. Siapa tahu itu hanyalah hasil egoisme kita, yang tidak mau pendapat sendiri disalahkan.

Intinya, kita selayaknya menaruh prasangka baik pada lawan pendapat kita. Biarkan bukti-bukti dan bukan prasangka kita yang menilai kebenaran pendapatnya. Soal niat apa yang tersembunyi dalam hati, biarkan itu jadi urusan pribadi masing-masing.

Ada nasihat guru agama saya yang masih saya ingat:

Lawan pendapat adalah kawan berpikir.

4. Berpatokan pada akibat (appeal to consequences)

Bayangkan alangkah indahnya kalau apa yang saya cita-citakan ini bisa terwujud. Lalu mengapa kamu masih protes?

Kebiasaan berargumen yang emosional dan berapi-api mungkin sering kita temui di dunia politik. Bisa juga kita menemukannya di buku-buku dan ceramah motivasi. Ketika seorang pembicara menggambarkan akibat-akibat yang mungkin dari gagasannya, orang akan dipaksa untuk menyetujui gagasan itu.

Ingatkah Anda semua pada peristiwa G30S tahun 1965? Kita tentu tidak ingin kejadian mengerikan karena ulah komunis ini terjadi lagi di negeri kita. Maka, sudah selayaknya kita melarang ajaran-ajaran Karl Marx di Republik Indonesia yang berpancasila ini.

Sekilas, mungkin argumentasi seperti ini terlihat kokoh. Tapi kita harus bertanya, “benarkah akibat yang terjadi bakal seperti itu?” Bagaimana kalau kenyataan tidak bakal seindah yang dicita-citakan? Bagaimana jika setelah kita melarang ajaran komunis Karl Marx, Indonesia malah akan dikuasai ajaran kapitalis karena lawan ideologinya sudah tidak ada? Jika kita sudah bisa mempertanyakan akibat yang terjadi seperti ini, kita akan melihat kelemahan argumen-argumen tadi.

Terkadang juga, kita cenderung tidak suka suatu argumen karena akibatnya “tidak cukup indah” untuk kita.

Jika evolusi itu benar, berarti kita semua turunan primata.
Aku tidak mau dianggap turunan primata.
Maka, evolusi itu salah.

Sekali lagi, kenyataan mungkin tidak seindah harapan kita. Meminjam kata-kata seorang teman, kita harus siap menghadapi yang namanya the ugly truth. Meskipun buruk kelihatannya, apa yang tidak kita sukai itu bisa saja benar.

5. Setelah X, maka karena X (post hoc, ergo propter hoc)

Kemarin dia putus dengan pacarnya. Besoknya dia mati. Kasihan dia, mati hanya gara-gara putus cinta.

Lagi-lagi ini masalah logika orang awam. Orang yang habis minum air dari Batu Ponari diyakini akan sembuh penyakitnya.  Orang yang kebelet buang air besar disuruh menggenggam batu, lalu ia tidak sakit perut lagi karena menggenggam batu.

Dalam dunia ilmiah, ada kaidah correlation does not necessarily mean causation (keterkaitan tidak mesti menyatakan hubungan sebab-akibat). Ketika seorang ilmuwan menemukan hubungan antara dua variabel (contoh klasiknya, hubungan antara intensitas cahaya dengan pertumbuhan kecambah), maka hal ini tidak mesti merupakan hubungan sebab-akibat (“karena”). Correlation ini bisa berupa apa saja, termasuk keterkaitan waktu (“setelah”).

Tidak sulit sebenarnya membuktikan kesalahan ini. Kita hanya perlu menunjukkan bahwa hubungan “setelah” tidak sama dengan “karena”.  Hanya saja, banyak orang yang terjebak berpikir menggampangkan seperti ini. Oleh karena itu, kita lagi-lagi harus berhati-hati dalam menyimpulkan.

6. Berpatokan pada yang pertengahan (appeal to moderation/argumentum ad temperantiam)

Sosialisme yang mutlak sudah gagal. Liberalisme juga. Oleh karena itu kita perlu menerapkan Pancasila sebagai jalan tengah di antara keduanya.

Filosof Yunani Aristoteles beranggapan bahwa yang pertengahan adalah yang terbaik. Tidak kurang dan tidak lebih. Ini memang benar untuk beberapa hal seperti pola makan dan olahraga. Tapi kalau yang dibahas adalah masalah seperti kebenaran dan kejujuran, apakah kita juga harus mengambil jalan tengah? Dalam hal ini kita harus sadar bahwa benar adalah benar dan salah adalah salah.

Masalah ideologi seperti contoh di atas bukan problem yang sekonyong-konyong bisa ditarik jalan tengahnya. Setiap orang pasti yakin bahwa ada ide yang benar dan ada ide yang salah. Jika kita menarik jalan tengah dari masalah seperti itu, sama saja kita mencampurkan yang benar dengan yang salah.

Tapi, untuk soal-soal material bolehlah kita menggunakan jalan tengah (misalnya membagi porsi makan).

7. Dilema palsu (false dichotomy/black-or-white)

Kalau kamu bukan bagian dari solusi, berarti kamu bagian dari masalah.

Kita orang Indonesia mungkin terlalu banyak terpengaruh soal pilihan ganda. Dalam menghadapi sebuah persoalan, pikiran kita terkungkung dalam pilihan-pilihan yang sudah ada. Padahal, yang lebih baik adalah merumuskan jawaban sendiri.

Begitu pula sikap kita dalam menghadapi penggolongan. Kita mau-mau saja dikotak-kotakkan dalam kategori sempit seperti contoh di atas. Padahal, bisa jadi seseorang adalah bagian dari masalah dan mampu memberikan solusinya.

Intinya, jangan mau diberi pilihan sempit dan dikotak-kotakkan menurut standar orang lain.😉

8. “Katanya begini, kan?” (ipse dixit)

 Badu : Kita semua tahu kalau semua politikus itu busuk mulutnya. Jadi, mending tahun depan golput saja!
Chica : Emang iya semua politikus itu busuk?

Bila kita ingin berdiskusi, selayaknya ada hal yang harus disepakati di awal. Kadang-kadang dalam sebuah diskusi, seseorang melempar suatu pernyataan yang belum disepakati kebenarannya oleh kedua belah pihak. Inilah mengapa dalam kompetisi debat, menetapkan definisi atas mosi yang dibahas itu begitu penting. Kalau tidak begitu, kedua belah pihak yang berseteru akan berbicara sendiri-sendiri karena memegang pengertian yang berbeda-beda.

9. “Saya salah karena Anda salah” (two wrongs make a right)

Memangnya nggak boleh aku ngehajar dia? Dia duluan yang mulai, kok!

Ini adalah satu lagi mentalitas khas orang Indonesia.:mrgreen:

Ketika orang berbuat salah, ada yang beralasan bahwa orang lain dulu yang memulai. Misalnya, ketika dituduh melempari aparat polisi mahasiswa balik menyalahkan polisi yang katanya mulai melempari duluan. Two wrongs didn’t make a right. Terjadinya dua kesalahan tidak akan membuat yang satunya benar. Yang ada, kesalahan yang sudah terjadi malah bertambah lagi.

Ada satu bentuk lagi kesalahan yang berhubungan, biasanya disebut dengan tu quoque (bahasa Latin, kira-kira artinya “Anda juga”).

Situ nyuruh-nyuruh saya shalat, emangnya situ udah?

Orang-orang yang berkata semacam ini memanfaatkan sifat munafik lawan bicaranya. Tapi bagaimanapun juga, kata-kata seorang munafik juga bisa benar, kan?

10. Argumen tidak nyambung (non-sequitur/ignoratio elenchi/red herring)

Mengapa tidak ada nabi perempuan? Saya ingatkan, kuda saja yang mengangkut beban begitu berat tidak pernah protes mengapa dia diciptakan seperti itu. Kalau mau protes soal keadilan Allah, bayar dulu setiap nafas yang kamu hirup.

[contoh ini disarikan dari sini]

Gampangnya, ini argumen yang bisa kita jawab secara bercanda dengan, ditanyanya apa, dijawabnya apa. Istilah kerennya, kalau menurut pemberitaan media massa, pengalihan isu. Karena kesulitan menjawab, masalah yang ada secara tidak sadar dialihkan dengan jawaban yang tidak ada hubungannya.

Saya tidak bermaksud menyalahkan orang-orang yang ingin mengingatkan keadilan Allah. Hanya saja, orang-orang yang bertanya seperti itu tidak butuh diceramahi. Sebagian besar tentu sudah maklum bahwa Allah itu Maha Adil. Mereka butuh jawaban. Sekadar jawaban “tidak tahu” sudah lebih tepat dan lebih benar daripada membelok-belokkan masalah seperti tadi.

Ekstra: Salah, karena argumen pendukungnya salah (fallacy fallacy)

Situ kok ad hominem, sih? Jangan-jangan argumen situ salah semua.

Tadi kita sudah memperhatikan sepuluh di antara banyak sekali kesalahan berargumen. Ternyata masih ada satu hal lagi yang harus kita cermati. Orang yang baru tahu kesalahan berlogika umumnya akan mengaitkan semua kesalahan dalam berargumen dengan kesesatan logika (pengalaman pribadi saya). Ini jelas keliru. Di bagian awal, kita sudah melihat bahwa pendapat bisa dikatakan benar jika argumen pendukungnya benar dan cara menalarnya juga tepat. Kesesatan logika hanya bisa menunjukkan penalaran mana yang tepat dan mana yang tersesat. Isi pendapat/opini sendiri hanya bisa dilawan oleh opini lain yang diperkuat dengan argumen yang tidak sesat logika.

_______________

Sekian dulu gambaran singkat tentang kesesatan berlogika. Bisa jadi penjabaran yang saya tulis di sini masih rancu atau keliru. Oh iya, sebenarnya juga masih banyak jenis kesesatan logika. Nah, untuk itu silakan jalan-jalan ke pranala berikut:

  1. Entri Kesesatan di Wikipedia Bahasa Indonesia. Tipologi kesesatan logikanya sedikit membingungkan, tapi penjelasan di sana mudah dipahami.
  2. Taksonomi jenis-jenis kesesatan logika di fallacyfiles.org. Sangat informatif dan contoh yang diusung kebanyakan adalah tulisan asli. Cocok buat yang mau belajar secara kaffah.:mrgreen:
  3. Logicalfallacies.info. Penjelasannya singkat dan mudah dipahami.
  4. Tulisan-tulisan tentang kesesatan logika di hermansaksono.com. Banyak polemik sehari-hari yang dikupas kesalahan logikanya.

0 Responses to “Sepuluh Kesalahan Berargumen”



  1. Leave a Comment

Problem?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Previous rants

Challenging myself, and you

WordPress Post A Week 2014

Posting every week? Challenge accepted.

Just counting

  • 11,006 marbles

%d bloggers like this: