Puisi XX, Pablo Neruda


Pablo Neruda adalah seorang pujangga kenamaan asal Chile yang lahir tahun 1904 dan wafat tahun 1973. Selain menggubah puisi, beliau juga seorang diplomat yang konon pernah tinggal di Hindia Belanda. Di masa sekarang, pemenang Hadiah Nobel bidang sastra tahun 1971 ini dikenal sebagai salah satu pujangga termasyhur abad XX.

Pablo Neruda menulis puisi pertamanya di usianya yang kesepuluh. Pada usia 19 tahun, antologi puisinya yang berjudul Veinte poemas de amor y una canción desesperada (Bhs. Indonesia: Dua Puluh Puisi Cinta dan Satu Nyanyian Putus Asa) diterbitkan. Antologi ini mengundang kontroversi karena muatannya yang dianggap terlalu sensual dan pengarangnya yang terbilang masih belia. Di sisi lain, antologi inilah yang melejitkan nama Pablo Neruda sebagai pujangga besar.

Puisi di bawah ini bisa menjadi gambaran gaya berpuisi beliau. Ini sebenarnya cuma terjemahan separuh-separuh entah benar entah salah dari versi bahasa Inggrisnya. Kalau ingin membandingkan, silakan lihat di sini. Mohon koreksinya bila ada yang salah.😉

XX

Aku Menulis

Malam ini aku tulis sajak paling sedih.

Aku tulis, semisal, “Langit malam berbintang
dan bintang-bintang kebiruan menggigil di kejauhan.”

Angin malam bersemilir di awang-awang dan bernyanyi.

Malam ini aku tulis sajak paling sedih.
Dulu aku mencintainya, dan kadang dia pun mencintaiku.

Di malam-malam seperti ini, aku dekap dia dengan kedua tanganku.
Aku kecup dia lagi dan lagi di bawah naungan langit yang mahaluas.

Dulu dia mencintaiku, dan kadang aku pun mencintainya.
Betapa aku dulunya tak berdaya dengan kedua mata besarnya
yang tegar.

Malam ini aku tulis sajak paling sedih.
Kupikir aku tak lagi memiliki dia. Kurasa aku telah
kehilangan dia.

Aku dengar sunyi malam belantara, tambah belantara tanpa dirinya.
Dan bait-bait turun ke kalbu seperti embun kepada pekarangan.

Apalah artinya jika cintaku tak dapat menjaganya.
Langit malam berbintang, dan dia tak bersamaku.

Beginilah. Di kejauhan, seorang bernyanyi. Di kejauhan.
Jiwaku tak rela kehilangan dirinya.

Mataku mencari-cari seolah ingin mendekapnya.
Hatiku mencoba mencarinya, dan dia tak bersamaku.

Malam-malam yang sama menyinari pohon-pohon yang sama.
Namun aku dan dia tak lagi sama.

Aku tak lagi mencintainya, tentu, tapi betapa aku dulu mencintainya.
Suaraku mencari angin agar dapat menjamah gendang telinganya.

Yang lain. Dia akan jadi milik yang lain. Dia yang dulu sebelum ciumanku.
Suaranya, tubuhnya. Matanya yang tak berbatas.

Aku tak lagi mencintainya, tentu, tapi mungkin aku mencintainya.
Cinta hanya sekejap, namun sungguh lama melupakannya.

Karena di malam-malam seperti ini aku dekap dia
hingga jiwaku tak rela telah kehilangan dirinya.

Tapi ini akan jadi siksa terakhir yang dia hempaskan kepadaku
dan inilah bait terakhir yang aku tulis untuknya.

2 Responses to “Puisi XX, Pablo Neruda”


  1. 1 abeeille July 1, 2013 at 23:22

    huahahahaha kode huahahaha


Problem?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Previous rants

Challenging myself, and you

WordPress Post A Week 2014

Posting every week? Challenge accepted.

Just counting

  • 11,006 marbles

%d bloggers like this: