Pembunuhan ABC

Agatha Christie. Jujur, aku tak pernah tertarik dengan novel-novel misterinya sampai aku menonton Hyouka. Saking banyaknya referensi ke buku-buku Christie, akhirnya aku penasaran dan mulai membaca satu-dua judul yang terkenal. Yang pertama adalah Sepuluh Anak Negro (Inggris: And Then There were None). Bisa dikatakan bahwa novel ini adalah induk semua cerita closed circle mystery (macam cerita-cerita pembunuhan di pulau terpencil). Semakin mendekati akhir, bukan penyelesaian yang kutemukan, tapi kasus yang terjadi malah semakin tidak terpecahkan. Dan tiba-tiba pada bab terakhir, semua misteri langsung terpecahkan!

Tapi sesuai judul, sebenarnya aku akan menulis soal novel yang baru saja kutamatkan: Pembunuhan ABC (Inggris: The ABC Murders). Detektif yang membintangi novel ini tak lain dan tak bukan adalah Hercule Poirot (ngomong-ngomong, seharusnya nama belakangnya dibaca pwa-rou dan bukannya poi-rot seperti yang kita lakukan selama ini). Nah, banyak yang bilang bahwa novel ini adalah salah satu karya terbaik Christie. Apa sebabnya?

Ada tiga orang yang dibunuh oleh seorang yang tak diketahui identitasnya. Setiap akan membunuh, sang penjahat yang menggunakan nama inisial ABC mengirim surat pada Poirot untuk mengumumkan rencana kejahatannya. Dan selama tiga kali pembunuhan itu Poirot selalu gagal mencegah, apalagi mengungkap identitas sang pelaku. ABC membunuh korbannya secara berurutan: Ascher terbunuh di Andover, Betty Barnard terbunuh di Bexhill, dan Charmichael Clarke terbunuh di Churston. Di dekat jenazah korban, selalu ditemukan buku Petunjuk Kereta Api ABC dalam keadaan terbuka menunjukkan lokasi pembunuhan.

Selain dari identitas pembunuh, hal lain yang membingungkan Poirot dalam menyelidiki kasus ini adalah motif. Ketiga korban tampaknya tak saling berhubungan dalam hal apapun. Dengan bantuan rekannya Kapten Hastings (novel ini sebenarnya adalah catatan kasus yang ditulis Kapten Hastings), Poirot mengumpulkan kerabat para korban dan mulai mencari petunjuk tentang identitas ABC. Namun untuk mendapatkannya, Poirot kembali berbenturan dengan teka-teki soal motif.

Bagiku, pencarian identitas dan motif ABC inilah yang membuat Pembunuhan ABC menarik. Tampaknya tak ada petunjuk yang bisa ditemukan dan ketiga orang yang terbunuh juga tak saling memiliki hubungan apapun. Meski demikian, Poirot dengan “sel-sel kelabu”-nya menggali informasi dan mengungkap fakta dari arah yang tidak diduga. Ini yang membuat plot novel ini menjadi menarik untuk diikuti.

Selain bercerita soal penyelidikan Poirot, Kapten Hastings juga menyisipkan cerita tentang seorang bernama Alexander Bonaparte Cust. Cust adalah seorang veteran perang yang pemalu dan sering kali merasa gagal dalam hidupnya. Ia sering dianggap aneh oleh orang-orang di sekitarnya, termasuk pemilik apartemennya. Mengapa Kapten Hastings memberikan cerita soal Cust? Apa hubungannya dengan misteri pembunuhan ABC?

Misteri ABC dan teka-teki soal siapa sebenarnya Cust semakin lama terlihat membingungkan. Tapi pada akhirnya, penyelesaian yang dibawakan Poirot mengungkapkan seluruhnya. Yang jelas, tebakanku tentang siapa pembunuhnya dan siapa Cust ternyata tidak benar.

Sebenarnya misteri yang dibawakan oleh Agatha Christie tidak terlalu istimewa secara penulisan. Pembunuhan ABC sendiri, dan demikian juga karya-karya Christie lainnya, lebih dikenang karena plot-nya ketimbang muatan isinya (misalnya nilai sastra atau kritik sosial). Mungkin kelihatannya sudah jelas untuk sebagian besar pembaca, tapi aku sendiri baru sadar soal ini.

Jadi, kesimpulannya?

tl;dr : Siapapun yang suka cerita misteri atau novel thriller (bukan cerita horor) disarankan buat baca buku ini.

0 Responses to “Pembunuhan ABC”



  1. Leave a Comment

Problem?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Previous rants

Challenging myself, and you

WordPress Post A Week 2014

Posting every week? Challenge accepted.

Just counting

  • 11,006 marbles

%d bloggers like this: